Sumanto Al Qurtuby Sebut Muslim Indonesia Hanya Mengimpor Wadah Islam

Sumanto Al Qurtuby Sebut Muslim Indonesia Hanya Mengimpor Wadah Islam

43
0
BERBAGI
Prof Sumanto Al Qurtuby saat diskusi di Unwahas, Kamis (9/11/2017).

Semarang, Harianjateng.com – Prof Sumanto Al Qurtuby, Ph.D Pengajar Antropologi Budaya dan Kepala General Studies Scientific Research, King Fahd University of Petroleum and Minerals, Arab Saudi, meluncurkan buku baru bertajuk “Era Baru Fiqih Indonesia”, Kamis (9/11/2017). Acara itu, dikemas dalam Diskusi Publik FISIP Unwahas yang bertema “Konstelasi Agama Dan Politik di Timur Tengah” dan peluncuran buku Era Baru Fiqih Indonesia yang bertempat di kampus Universitas Wahid Hasyim (Unwahas) Semarang.

Mengawali diskusi, moderator Dr. Tedi Kholiludin pengajar Unwahas, mengatakan perubahan politik mengalami konstelasi di Arab. Menurutnya, kini sedang ada gelombang modernisasi di Arab. “Prof Manto menyelesaikan disertasi jejaring antara Indonesia dan Arab Saudi, kerjasama politik dan ekonomi,” beber dia.

Dalam kesempatan itu, Prof Sumanto Al Qurtuby menegaskan bahwa kebanyakan umat Islam di Indonesia mengimpor wadah Islam, bukan isi atau substansinya.”Beberapa tahun terakhir ada fenomena sebagian muslim Kita begitu heroik ingin menjadi bagian kebudayaan Arab. “Dalam antropologi wajar sebuah proses perubahan sosial, karena itu gejala global,” beber profesor lulusan UIN Walisongo Semarang tersebut.

Menurut dia, proses pengaraban muslim di Indonesia sudah lama, yang jadi pertanyaan adalah boleh saja menjadi bagian budaya lain. “Hanya jadi masalah penyakit orang Indonesia lebih tertarik daripada casing (wadah) daripada isi. Yang diimpor ke sini adalah wadah,” papar dia.

Apa spiritnya? Belajar keras, kata dia, pengalaman di Amerika luar biasa. “Tradisi membaca luar biasa. Membaca di barat sudah menjadi etos. Bahasa inggris sebagai medium untuk membaca. Ada orang yang semangat meniru Arab hanya wadah,” lanjut profesor berkacamata itu.

Sekarang, kata dia, Arab sudah bosan dengan konservatisme kekolotan. “Mereka berlomba menuju kemajuan di segala ini. Bahkan wacana keagamaan berkembang luar biasa. Spirit itu tidak terimpor di sini,” katanya di hadapan peserta diskusi.

Saya tidak mengatakan bercadar itu buruk, kata dia, saya hanya ingin mengatakan persepsi kita di sini keliru tentang Arab dan Timur Tengah. Misal persepsi masyarakat Arab konservatif. “Arab sangat modern dalam segala hal. Imej kita menganggap Arab yang begitu kuat agamanya. Padahal tidak,” katanya.

Masalah kesukuan juga faktor penting, kata dia, melihat Arab dari agama jelas sangat keliru. “Masalah kesukuan sangat penting. Dalam praktik sehari lebih banyak ditentukan non agama,” lanjut dia.

“Islam tidak mengatur kawin dengan suku yang sama. Mereka kawin karena suku yang sama. Suku seperti kasta. Banyak Arab tidak hanya Islam, atheis juga banyak,” papar dia.

Sebelum Diskusi Publik FISIP Unwahas yang bertema “Konstelasi Agama Dan Politik di Timur Tengah” dan peluncuran buku Era Baru Fiqih Indonesia itu, diawali dengan sambutan Prof Mahmutarom Rektor Unwahas.

Usai penyampaian materi, banyak peserta yang datang dari berbagai daerah bertanya soal eskalasi politik di Arab. Mereka tidak hanya datang dari Unwahas, namun juga dari UNNES, Undip, Udinus, dari Kendal, Demak, Pekalongan dan beberapa daerah yang lain. (HJ55/JAM).

TIDAK ADA KOMENTAR

LEAVE A REPLY